open access

Abstract

Pelaksanaan proyek-proyek pembangunan gedung di Probolinggo juga memiliki tingkat resiko kecelakaan yang tinggi karena membangun konstruksi yang besar, kompleks dan menggunakan peralatan yang spesifik dan modern. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui apakah terdapat pengaruh penerapan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) terhadap kualitas hasil kerja dan kenyamanan pekerja pada proyek pembangunan gedung di Probolinggo, mendapatkan faktor-faktor apa saja yang berpengaruh terhadap kualitas hasil kerja dan kenyamanan pekerja dan mengetahui faktor yang paling dominan mempengaruhinya

Analisis data yang digunakan adalah analisis faktor dan analisis regresi linier berganda terhadap jawaban dari kuesioner yang disebarkan kepada 112 responden dari pihak Direktur, Project Manajer, Pelaksana Lapangan, Pengawas Lapangan dan Pekerja yang mengetahui kondisi dan yang terlibat secara langsung di dalam pekerjaan pembangunan proyek-proyek pembangunan gedung di Probolinggo pada tahun anggaran 2012 dan 2013.

Berdasarkan hasil penelitian didapatkan bahwa dari hasil uji F didapatkan bahwa terdapat pengaruh secara simultan terhadap Kualitas Hasil Kerja Dan Kenyamanan Pekerja Pada Proyek Pembangunan Gedung Di Probolinggo, yaitu faktor Keadaan Lingkungan Kerja (X1), Peralatan (X2), Keadaan Tenaga Kerja (X3), Keadaan Cara Kerja (X4), Kondisi Fisik (X5), Kondisi Fisiologis (X6) dan Kondisi Psikologis (X7). Secara parsial faktor-faktor yang mempengaruhi secara signifikan terhadap Kualitas Hasil Kerja Dan Kenyamanan Pekerja Pada Proyek Pembangunan Gedung Di Probolinggo adalah Faktor Keadaan Lingkungan Kerja dengan nilai Koefisien β sebesar 0.185, Faktor Peralatan dengan nilai Koefisien β sebesar 0.438, Faktor Keadaan Tenaga Kerja dengan nilai Koefisien β sebesar 0.307 dan Faktor Keadaan Cara Kerja dengan nilai Koefisien β sebesar 0,177. Faktor yang paling dominan ditunjukkan oleh nilai β terstandarisasi tertinggi, yaitu faktor Peralatan dengan nilai Koefisien Standardized β sebesar 0,438